Tugas Mata Kuliah Morfologi : Membandingkan Komposisi dalam Delapan Buku

Irna Gayatri D. Ardiasnyah
0906641453
Tugas Morfologi

Perbandingan Komposisi dalam Delapan Buku

Proses morfologis dalam bahasa Indonesia meliputi afiksasi, reduplikasi, abreviasi, dan komposisi. Dalam tugas kali ini, saya akan membandingkan pengertian komposisi serta beberapa jenis komposisi menurut enam ahli. Saya menggunakan tujuh buku sebagai sumber dan akan membandingkan penjelasan mengenai komposisi dalam buku-buku tersebut. Dalam bahasa Indonesia, pendapat para ahli mengenai komposisi sangat beragam dan ada juga ahli yang bahkan masih meragukan bahwa dalam bahasa Indonesia memang ada komposisi. Jadi, di bawah ini akan saya uraikan perbandingan pendapat-pendapat tersebut.
Buku pertama yang saya jadikan acuan adalah buku Harimurti Kridalaksana, Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia. Definisi komposisi menurut Harimurti adalah proses penggabungan dua leksem atau lebih yang membentuk kata. “Output” proses itu disebut paduan leksem atau kompositum yang menjadi calon kata majemuk. Harimurti membedakan komposisi dan frasa dengan menyatakan bahwa frasa ialah gabungan kata, bukan gabungan leksem. Lalu, di sini, hal yang membingungkan adalah mengapa dia membedakan komposisi dengan frase, namun menitikberatkan bagian leksem dan kata, sedangkan perbedaan bagaimana leksem dihasilkan dan kata dihasilkan itu juga sebenarnya tidak dapat dilihat dan dibuktikan dengan jelas. Jadi, bagaimana kita bisa membedakan frase dengan komposisi jika kita tidak tahu bagaimana leksem keluar dan berubah menjadi kata.
Namun, Harimurti juga memberikan penjelasan lain mengenai perbedaan komposisi dan frase, yaitu pembentukan frase dilakukan oleh proses sintaksis, sedangkan kata majemuk merupakan hasil proses morfologis. Harimurti juga memberikan tiga ciri yang secara jelas membedakan komposisi dan frasa, yaitu sebagai berikut.
Ciri-ciri yang membedakan kata majemuk dari frase:
1.               Ketaktersisipan, yaitu komponen-komponen kompositum tersebut tidak dapat disisipi apa pun. Harimurti member contoh kata alat negara. Kata ini masih bisa disisipi partikel dari sehingga menjadi alat dari negara. Jadi, kate ini bukan kata majemuk, melainkan frase.
2.               Ketakterluasan, yaitu komponen-komponen kompositu tersebut tidak dapat diafiksasi dan dimodifikasi. Jika terjadi perluasan, itu pun hanya mungkin untuk semua komponen sekaligus. Contoh yang diberikan adalah kereta api yang dapat dimodifikasi menjadi perkeretaapian.
3.               Ketakterbalikan, yaitu komponen-komponen tersebut tidak dapat dipertukarkan. Menurutnya, bapak ibu, pulang pergi, dan lebih kurang bukanlah komposisi melainkan frase koordinatif karena dapat dibalikkan. Arif bijaksana, hutan belantara, dan bujuk rayu barulah disebut kompositum karena tidak dapat dibalikkan.
Jadi, menurut Harimurti, jika tidak memenuhi ciri-ciri di atas, bentuk tersebut bukan kompositum, melainkan frase.
Banyak pendapat mengenai kompositum. Harimurti menyebutkan bahwa ada variasi dalam kata majemuk, yaitu kata majemuk kompleks seperti memukul mundur, menembak mati, dan bersatu padu, dan kata majemuk simpleks seperti anak sungai, lemah semangat, dan daya juang. Oleh karena itu, Karimurti membuat bagan kata majemuk yang hasilnya diuraikan seperti di bawah ini:
Kata majemuk à leksem tunggal + kata berafiks
                  Contoh: lomba mengarang
                                Salah asuhan
Kata majemuk à kata bereduplikasi + leksem tunggal
                  Contoh: keras-keras lemah
                                Tua-tua keladi
Kata majemuk à leksem tunggal + frase
                  Contoh: mabuk bungan raya
Kata majemuk à kompositum dalam kompositum
                  Contoh: tanah tumpah darah
Menurut Harimurti, kompositum juga harus dibedakan dari idiom dan semi-idiom. Idiom adalah konstruksi yang maknanya tidak sama dengan makna komponen-komponennya. Semi-idiom ialah konstruksi yang salah satu komponennya mengandung makna khas yang ada dalam konstruksi itu saja. Konsep idiom dan semi-isiom ini juga dapat terjadi dalam kompositu. Karena itu, Harimurti memberikan contoh-contoh yang dapat membantu kita membedakan kompositum idiomatic dan semi-idiomatis.
Kompositum non-idiomatis, contohnya: adu lari, akal budi, alih tugas, anak cucu, dan jual beli. Kompositum semi idiomatis, contohnya: anak angkat, banting harga, gatal tangan, dan harga diri. Kompositum idiomatis contohnya: banting tulang, buah bibir, bulan madu, jantung hati, dan darah daging. Harimurti lalu melakukan pengklasifikasian kompositum menjadi lima golongan:
1.               Kompositum subordinatif substantif (tipe A)
2.               Kompositum subordinatif atributif (tipe B)
3.               Kompositum koordinatif (tipe C)
4.               Kompositum berproleksem (tipe D)
5.               Kompositum sintetis (tipe E)
Contoh yang diberikan Harimurti untuk tipe-tipe di atas antara lain sebagai berikut:
a) Tipe A: anak air, bibir cawan, buah hati, kepala keluarga, mata panah, perut bumi, suku kata, dan tangan baju.
b) Tipe B: banyak akal, banyak bicara, bebas tugas, berat hati, gelap hati, hilang akal, campur tangan, buruk hati, datang bulan, mati rasa, naik gaji, kurang darah, lepas tangan, panjang umur, ringan tangan, patah tulang, senang hati, tipis harapan, tunarungu, dan tebal muka.
c) Tipe C: adat istiadat, aman sejahtera, panjang lebar, besar kecil, ayah ibu, basah kuyup, anak cucu, dan ambil alih. Di sini disebutkan contoh ayah ibuyang berpola ‘a pria, b wanita’. Jika dibandingkan dengan bapak ibu, sebenarnya contoh ini tidak berbeda, namun konteks kalimatlah yang membedakan kedua kata ini sebagai kompositum dan frase.
d) Tipe D: asusila, bilingualisme, metafisika, makro-ekonomi, dan semifinal.
e) Tipe E: geofisika, sentimeter, dan psikologi.
Dalam tabelnya di bagian akhir, Harimurti membagi kompositum subordinatif menjadi bagian yang lebih khusus, yaitu:
a) Subordinatif bebas:
Idiom à kutu buku dan kambing hitam
Non-idiom à basah kuyup dan peran serta
b) Subordinatif terikat:
Idiom à banting tulang dan darah dingin
Non-idiom à limpah ruah dan salah guna
c) Kompositum yang mengandung pengulangan à satu padu, hina dina, kaya raya, dan adat istiadat.
Begitu juga dengan kompositum koordinatif, Harimurti membaginya menjadi:
a) Koordinatif bebas:
Idiom à tanah air dan darah daging
Non-idiom à sunyi senyap dan cantik jelita
b)Koordinatif terikat:
Idiom à tidak ada contoh
Non-idiom à sebar luas, kembang biak, lipat ganda
c) kompositum berproleksem à amoral, antar-bangsa, hipotaksis, dan paranormal.
Jadi, Harimurti membedakan kompositum dan frase melalui proses pembentukannya dan unsur-unsur pembentuknya. Karena itu, dalam buku Harimurti, terdapat istilah paduan leksem, berbeda dengan ahli lainnya yang hanya menyebutkan komposisi atau kata majemuk. Konsep kata mejemuk dalam buku Harimurti dengan buku ahli lainnya sebenarnya tidak begitu berbeda. Marilah kita lihat komposisi dalam buku yang lain.
Pengertian komposisi atau pemajemukan menurut Muslich ialah bergabungnya dua morfem dasar atau lebih secara padu dan menimbulkan arti yang baru. Hasil proses pemajemukan disebut bentuk majemuk. Dalam hal ini, Muslich berbeda pendapat dengan Harimurti yang menyebutkan bahwa hasil dari proses pemajemukan disebut kompositum yang merupakan calon kata majemuk. Dengan kata lain, Harimurti membedakan kata majemuk dengan kompositum, sedangkan Muslich tidak membedakannya. Namun, muslich menyebut kata majemuk sebagai bentuk majemuk.
Perbedaan antara frase dan bentuk majemuk menurut Muslich adalah konstruksi katanya. Muslich menunjukkan bahwa suatu konstruksi kata benda dan kata kerja, contoh: adik tidur, memiliki dua kemungkinan, yaitu fungsi predikatif dan fungsi atributif. Fungsi predikatif terjadi apabila frasa tersebut dapat disisipi bentuk yang menyatakan aspek (misalnya akan, telah, dan sedang). Fungsi atributif dapat disisipi bentuk yang atau tidak. Sebagai contoh, adik tidur yang dapat disisipi (menjadi adik yang tidur) merupakan frase dan kamar tidur (tidak dapat disisipi) merupakan bentuk majemuk. Kemudian, konstruksi kata benda, contoh: kaki tangan memiliki fungsi posesif atau koordinatif. Fungsi posesif tersebut ditandai dengan adanya bentuk –nya atau kata milik yang dapat disisipi, sedangkan fungsi koordinatif dapat disisipi bentuk dan.
Berbeda halnya dengan kata majemuk yang tidak dapat disisipi bentuk atau unsur lain seperti yang terdapat dalam frasa. Unsur tersebut jika diberi afiks dianggap sebagai satu kesatuan bentuk. Dilihat dari sifat unsur, bentuk majemuk umumnya belum pernah mengalami proses morfologis, contoh: kamar kerja dan terima kasih. Lalu, konstruksinya juga tidak dapat dibalik, seperti kamar mandi tidak bisa dibalik menjadi mandi kamar. Karena itu, menurut Muslich, dalam bahasa Indonesia memang terdapat bentuk majemuk karena secara konstruktif bentuk majemuk ini dapat dibedakan dengan frase.
Menurut Muslich, bentuk-bentuk majemuk tertentu mudah sekali dikenalsebab artinya memang benar-benar “berbeda”, atau sama sekali tak berhubungan dengan arti dari setiap unsur pembentuknya (2009:60). Contoh bentuk ini adalah kambing hitam, meja hijau, dan gulung tikar. Bentuk-bentuk inilah yang dalam buku Harimurti disebut kompositum idiomatis. Bentuk-bentuk lain yang dianggap sebagai kata majemuk antara lain pisang goreng dan singkong rebus.
Muslich membagi tiga jenis bentuk majemuk berdasarkan hubungan unsur0unsur pendukungnya:
(1) Bentuk majemuk unsur pertama diterangkan (D) oleh unsur kedua (M);
(2) Bentuk majemuk yang unsur pertama menerangkan (M) unsur kedua (D);
(3) Bentuk majemuk yang unsur-unsurnya tidak saling menerangkan, tetapi hanya merupakan rangkaian yang sejajar (kopulatif), biasa disebut dwandwa.
Bentuk majemuk jenis (1) dapat dibedakan lagi atas dua macam, yaitu (a) karmadharaya dan (b) tatpurusa. Contoh kata majemu karmadharaya ialah orang kecil, hari besar, dan meja hijau. Contoh contoh kata majemuk tatpurusa ialah meja tulis, ruang tamu, dan kamar mandi. Lalu, jika dilihat dari jumlah unsurnya, Muslich membagi kata majemuk ke dalam dua jenis: kata majemuk berunsur dua buah bentuk, seperti anak buah, rumah monyet, dan bini muda, dan kata majemuk berunsur lebih dari dua buah, seperti sekali tiga uang, senjata makan tuan, dan apa boleh buat. Menurut Muslich, justru bentuk kedua inilah yang disebut idiom (2009:63).
Muslich berbeda pendapat dengan Harimurti dalam hal penentuan bentuk idiom. Harimurti sama sekali tidak menyebutkan bahwa ada bentuk majemuk seperti sekali tiga uang dan apa boleh buat yang menurut Muslich justru merupakan bentuk majemuk idiom. Namun, pendapat Muslich dan Harimurti hampir sama dalam hal pembedaan frase dan bentuk majemuk. Walaupun Muslich tidak menggunakan istilah ketaktersisipan, ketakterluasan, dan ketakterbalikan seperti yang digunakan oleh Harimurti, penjelasan yang diberikan olehnya merujuk ke arah itu.
Dalam hal komposisi, Jos Daniel Parera memiliki pendapat yang sama sekali berbeda dengan dua ahli di atas. Bahkan, Parera dalam bukunya menyatakan keraguan akan konsep kata majemuk. Parera dengan jelas menyebutkan bahwa dirinya sendiri hanya mengutip dan membantah beberapa pendapat dari para ahli bahasa lainnya mengenai konsep kata majemuk. Bahkan, menurut Parera, sebenarnya belum ada keputusan mengenai apakah bentuk majemuk ada dalam bahasa Indonesia atau tidak. Parera mengutip beberapa pernyataan ahli lain mengenai pengertian kata majemuk seperti menurut STA, Slametmuljana, A. A. Fokker, dan M. Ramlan.
Dalam kesimpulannya, Parera menyebutkan bahwa seharusnya—jika memang akan dilakukan pembicaraan mengenai bentuk majemuk dalam bahasa Indonesia—pembicaraan tersebut harus dilakukan pada tingkat dasar dan pada tingkat tingkat perluasan. Dalam tingkat dasar, Parera menjelaskan bahwa dalam tingkat ini banyak konstruksi yang tidak memiliki ikatan struktural antara sesamanya secara tersendiri dan tertentu. Jadi, contoh-contoh yang disebutkan oleh Parera, seperti kamar mandi, tata buku, rumah sakit, tanda tangan, dan lomba lari sebenarnya merupakan pola dasar mengapa kata majemuk dibedakan dengan frase. Jadi, menurut Parera, sudah seharusnya masalah bentuk majemuk itu dibicarakan dalam tingkat ini karena masih berupa pola dasar dalam bahasa Indonesia.
Kemudian, Parera berpendapat bahwa dalam tingkat perluasan ini pembicaraan mengenai masalah ikatan struktural yang terdapat dalam tingkat dasar akan dibicarakan lebih dalam. Jadi, dalam tingkat perluasan ini, Parera memberikan contoh berupa reduplikasi kata-kata majemuk. Menurutnya, gejala yang banyak muncul dalam bahasa Indonesia adalah jika kata majemuk tersebut diulang, seluruh kata majemuk itu harus diulang. Namun, saat ada kata surat kabar yang mengalami reduplikasi, bentuk yang muncul justru surat-surat kabar, bukan surat kabar surat kabar. Oleh karena itu, Parera merasa bahwa harus ada pemeriksaan mengenai bentuk majemuk sebagai gejala infrastruktur bahasa Indonesia pada bentuk dasar dahulu.
Namun, dalam tulisannya mengenai bentuk majemuk tersebut, Parera masih sesekali menggunakan kata majemuk alih-alih bentuk majemuk. Parera masih tidak konsisten dalam penggunaan istilah tersebut, namun dia menyarankan pembaca untuk secara konsisten menggunakan istilah bentuk majemuk. Dari semua uraian yang diberikan, Parera membuat kesimpulan yang disebut dengan pendirian, yaitu sebagai berikut:
1.               Tidak ada ikatan struktural baik secara eksplisit maupun secara implisit dalam bahasa Indonesia untuk bentuk yang oleh linguistik general disebutkan dengan bentuk majemuk, atau dalam beberapa bahasa asing diistilahkan sebagai berikut:
Bahasa Inggris                        : compound atau composition
Bahasa Belanda          : woordsamenstelling dan kompositie
Bahasa Jerman            : wordzusammensetzung
Bahasa Prancis           : composition
2.               Jika hendak dibicarakan mengenai bentuk majemuk, maka pembicaraan itu hendaklah diadakan pada tingkat dasar dan pada tingkat perluasan
3.               Pada tingkat dasar mungkin satu-satunya bukti ialah perhitungan frekuensi pasangan. Pasangan yang dicalonkan sebagai bentuk majemuk ialah pasangan yang tertutup, terbatas, dan tetap.
4.               Frase dalam bahasa Indoenesia dapat berpolisemi secara leksikal berdasarkan konteks situasi dan konvensi
5.               Karena dalam bahasa Indonesia ada frase yang bermakna leksikal, maka ada baiknya disusun pula kamus frase yang bermakna leksikal di samping kamus sinonim
6.               Frase-frase yang hingga kini oleh tata bahasa tradisional ditetapkan sebagai bentuk majemuk tidak lain daripada pembentukan frase umum berdasarkan analogi
7.               Belum dapat ditentukan satu model dasar yang kreatif untuk pembentukan bentuk majemuk dalam bahasa Indonesia

Sebenarnya, Parera belum menetapkan jenis-jenis bentuk majemuk dalam bahasa Indonesia. Namun, Parera memberikan pasangan-pasangan kata dan kelas katanya sebagai pembentuk pasangan bebas dalam bahasa Indonesia. Salah satu contohnya adalah pasangan V + V (Verbum + Verbum). Menurutnya, pasangan ini, seperti hancur lebur dan ikut serta, mendapat perluasan dengan ditambahnya imbuhan menjadi dihancurleburkan dan diikutsertakan. Namun, menurutnya, bentuk tersebut dapat terjadi karena imbuhan pengikatnya mempunyai fungsi yang sama. Jadi, dia pun kembali menyimpulkan bahwa dalam tingkat perluasan pun bentuk majemuk dalam bahasa Indonesia masih belum dapat dibuktikan.
Parera juga memberikan komentar-komentar mengenai simposium bahasa tentang kata majemuk. Hanya saja, komentar-komentar itu sekadar menekankan bahwa beberapa pendapatnya memang paling mendekati konsep bentuk majemuk yang masih dia ragukan itu. Jadi, berbeda dengan Harimurti dan Muslich yang sudah jelas mengatakan bahwa bentuk majemuk atau kompositum ada dalam bahasa Indonesia, Parera justru masih meragukan itu. Lalu, menurutnya juga, masih perlu diadakan lebih banyak penelitian untuk membuktikan keberadaan bentuk majemuk dalam bahasa Indonesia.
Berikutnya, komposisi atau pemajemukan menurut Arifin adalah proses morfologi yang mengubah gabungan leksem menjadi satu kata, yakni kata majemuk. Konsep gabungan leksem juga digunakan oleh Arifin, namun tidak dijelaskan secara detil mengenai konsep ini. Contoh yang diberikan olehnya adalah saputangan yang berasal dari leksem sapu dan leksem tangan menjadi saputangan. Tetapi, penjelasan mengenai perbedaan frasa dan komposisi tidaklah jelas karena contoh yang diberikan pun tidak sebanyak tiga ahli di atas.
Terakhir, Arifin menyebutkan bahwa pemajemukan dapat berupa:
1.               pemajemukan bentuk bebas dengan bentuk bebas. Contoh: kerja sama
2.               pemajemukan bentuk bebas dengan bentuk terikat. Contoh: dwibahasa
3.               pemajemukan bentuk terikat dengan bentuk terikat.
Dalam bagian komposisi, sepertinya Arifin tidak ingin membahasnya lebih dalam sehingga dia hanya memberikan definisi komposisi menurutnya dan jenis-jenisnya. Perbedaan antara frase dan komposisi juga tidak dijelaskan secara eksplisit, berbeda dengan Harimurti dan Muslich yang menyebutkan ciri-ciri yang membedakan keduanya. Jenis pemajemukan yang diberikan berbeda dengan Harimurti dan Muslich. Jenis pemajemukan yang ditulis oleh Arifin hanya meliputi bentuk bebas dan terikat, berbeda dengan Harimurti yang membaginya menjadi lima bagian umum dan bagian-bagian khusus lainnya. Mungkin, dalam hal ini Arifin belum melakukan penelitian lebih lanjut sehingga hanya mebahasa bagian-bagian umumnya saja.
Buku kelima yang akan saya uraikan dan bandingkan dengan empat buku di atas adalah Morfologi: Suatu Tinjauan Deskriptif oleh Prof. Drs. M. Ramlan. Seperti tiga ahli di atas—kecuali Parera—Ramlan juga memberikan definisi kata majemuk di awal tulisannya mengenai proses pemajemukan. Kata majemuk adalah gabungan dua kata yang menimbulkan suatu kata baru. Kata majemuk memiliki dua kata sebagai unsurnya (2009:76). Di samping itu, kata majemuk ada yang terdiri dari satu kata dan satu pokok kata sebagai unsurnya, misalnya daya tahan dan kolam renang, dan ada pula yang keduanya terdiri dari pokok kata, seperti lomba tari, jual beli, dan simpan pinjam.
Dalam bukunya, Ramlan juga menyebutkan ciri-ciri kata majemuk, yaitu (1) salah satu atau semua unsurnya berupa pokok kata dan (2) unsur-unsurnya tidak mungkin dipisahkan, atau tidak mungkin diubah strukturnya. Lagi-lagi, terlihat bahwa ciri yang kedua sama dengan konsep ketaktersisipan dan ketakterbalikan yang diuraikan dan disebutkan Harimurti. Sebagai contoh untuk bentuk kedua ini , Ramlan menggunakan kata meja kursi dan kaki tangan yang memiliki unsur sama, yaitu kata nominal, namun sebenarnya kedua kata ini berbeda. Meja kursi bukanlah kata majemuk karena masih bisa disisipi dan menjadi meja dan kursi, sedangkan kaki tangan tidak dapat disisipi dank arena akan berbeda arti dan konteks kalimatnya. Kaki tangan dalam kalimat kaki tangannya sudah tidak ada merupakan frase karena dapat disisipi dan, sedangkan kaki tangan dalam kalimat Ia menjadi kaki tangan musuh tidak dapat disisipi dan karena akan artinya akan berbeda. Jadi, kaki tangan dalam kalimat kedua merupakan kata majemuk.
Menurut Ramlan, ada kata majemuk yang salah satu dari unsurnya berupa morfem unik, yaitu morfem yang hanya mampu berkombinasi dengan satu satuan tertentu, seperti kata simpang siur. Kata majemuk ini terdiri dari unsur simpang yang tidak merupakan morfem unik dan unsur siur yang merupakan morfem unik karena satuan ini tidak dapat berkombinasi dengan satuan lain kecuali dengan simpang (2009:82). Contoh lainnya adalah gelap gulita, terang benderang, dan sunyi senyap. Morfem unik ini tidak disebutkan oleh ahli lain, namun dalam buku Harimurti disebutkan bahwa ada bentuk pengulangan fonologis, yaitu komponen kedua dari kompositum itu memang mengandung ulangan dari komponen pertama. Contoh yang diberikan pun antara lain gelap gulita, terang benderang, dan sunyi senyap.
Buku berikutnya adalah Morfologi Bahasa Indonesia (Pendekatan Proses) oleh Abdul Chaer. Komposisi menurut Chaer adalah proses pengabungan dasar dengan dasar (biasanya berupa akar maupun bentuk berimbuhan) untuk mewadahi suatu “konsep” yang belum tertampung dalam sebuah kata (2008:209). Kemudain, menurut Chaer, ada lima macam komposisi yang dilihat dari usaha untuk menampung konsep-konsep yang ada dalam kehidupan kita tapi belum ada wadahnya dalam bentuk sebuah kata.
(1) Komposisi yang menampung konsep-konsep yang digabungkan sederajat, sehingga membentuk komposisi yang koordinatif. Sebagai contoh, penggabungan dasar makan  dan dasar minum menjadi komposisi makan minum. Makna gramatikal hasil penggabungan koordinatif bisa ‘dan’  bisa juga ‘atau’, tergantung pada konteks kalimatnya. Contoh : ‘baca tulis’ menjadi ‘baca dan tulis’. Bisa juga kata itu bermakna idiomatis. Lalu, bentuk-bentuk yang disebut Ramlan sebagai morfem unik, Chaer menyebutkan bahwa bentuk tersebut terjadi dalam proses reduplikasi (berubah bunyi). Pendapat Chaer ini sama dengan pendapat Harimurti.
(2) Komposisi yang menampung konsep-konsep yang digabung tidak sederajat, sehingga melahirkan komposisi yang subordinatif. Pada komposisi ini, unsur pertama merupakan unsur utama dan unsur kedua merupakan unsur penjelas. Ini sama dengan konsep diterangkan dan menerangkan yang disebutkan oleh Muslich. Misalnya dasar satu sebagai unsur utama digabung dengan dasar ayam sebagai unsur penjelas menjadi komposisi sate ayam yang yang bermakna gramatikal ‘sate yang berbahan daging ayam’. Makna gramatikal komposisi subordinatif bergantung pada komponen makna yang dimiliki unsur keduanya. (3) Komposisi yang menghasilkan istilah, yaitu yang maknanya sudah pasti, sudah tentu, meskipun bebas dan konteks kalimatnya, karena sebagai istilah hanya digunakan dalam bidang ilmu atau kegiatan tertentu. Contoh dalam istilah olahraga adalah tolak peluru dan angkat besi.
(4) Komposisi pembentuk idiom, yakni pengabungan dasar dengan dasar yang menghasilkan makna idiomatik, yaitu makna yang tidak dapat diprediksi secara leksikal maupun gramatikal. Misalnya pengabungan meja dengan dasar hijau yang menghasilkan komposisi meja hijau dengan makna ‘pengadilan’. Ada dua macam bentuk komposisi idiomatik, yaitu idiomatik penuh dan idiomatik  sebagian, yaitu idiom yang salah satu unsurnya masih bermakna leksikal. Misalnya: daftar hitam, ‘daftar yang berisi nama-nama orang yang’. Konsep idiomatis penuh dan sebagian ini sama dengan konsep idiom dan semi-idiom yang diungkapkan Harimurti. (5) Komposisi yang menghasilkan nama, yakni yang mengacu pada sebuah maujud dalam dunia nyata. Misalnya: Griya Matraman.
Chaer, seperti ahli-ahli lain yang bukunya sudah diuraikan sebelumnya, juga membuat pengembangan komposisi yang membagi komposisi berdasarkan kelas kata yang membentuknya dan makna yang dihasilkan. jika dilihat baik-baik, ini sedikit berbeda dengan Harimurti yang membagi pengembangan komposisi tersebut ke dalam bagian-bagian khusus dari klasifikasi kompositum yang disebutkannya. Harimurti menuliskna model-model lainnya ke dalam Tipe A2, A3, dan sebagainya, dan merumuskannya, seperti dalam contoh berikut: Tipe A8: ‘a tempat b’ (urutan tempat — perbuatan atau keadaan), contoh bengkel kerja dan rumah sakit.
Dalam disertasinya yang berjudul Beberapa Prinsip Perpaduan Leksem dalam Bahasa Indonesia, Harimurti menyebutkan secara lebih rinci mengenai padua leksem. Menurutnya, dalam bahasa Indonesia, ada gabungan leksem yang membentuk konstruksi sintaksis dan konstruksi asintaksis. Gabungan leksem itulah yang menurutnya lazim disebut frasa dan merupakan konstruksi yang komponennya minimal kata, sedangkan konstruksi asintaksis adalah paduan leksem yang dimaksudkan oleh Harimurti.
Harimurti dalam disertasinya juga secara khusus membagi paduan leksem ke dalam lima golongan, yang dalam buku Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia disebut sebagai pengklasifikasian kompositum. Sebenarnya, sebagian besar hal mengenai paduan leksem yang diungkapkan dalam disertasi Harimurti juga dijelaskan dalam buku Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia. Namun, penjelasan dalam buku tersebut tidaklah serinci penjelasan dalam disertasinya. Dalam disertasi Harimurti bagian konstruksi asintaksis kita dapat menemukan penyebutan paduan yang dalam buku Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia ditulis kompositum. Tidak ada yang membedakan disertasi Harimurti dengan bukunya mengenai pembentukan bahasa karena bagian mengenai komposisi dalam buku Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia merupakan bagian yang sama dengan bab “Kostruksi Asintaksis”.
Terakhir, dalam bagian kesimpulan Kata Majemuk: Beberapa Sumbangan Pikiran yang merupakan kesimpulan dari Simposium Tatabahasa pada tanggal 20 Oktober 1979 (1980:72). Dalam kesimpulan pertama disebutkan bahwa suatu konstruksi majemuk akan memperlihatkan derajat keeratan yang tinggin sehingga kesatuan tersebut tidak dapat dipisahkan. Ini hampir sama dengan prinsip ketaktersisipan Harimurti karena ketaktersisipan berarti konstruksi tersebut tidak dapat dipisahkan oleh unsure lain.
Kesimpulan yang kedua ialah bahwa konstruksi tersebut tidak dapat dimodifikasi secara terpisah, maupun di antaranya tidak dapat disisipi morfem lain tanpa perubahan atas makna aslinya. Ini juga sama dengan pendapat Harimurti mengenai prinsip ketaktersisipin dan ketakterluasan. Ketiga, konstruksi majemuk juga terwujud melalui pola yang umum, yakni sekurang-kurangnya satu morfem dasar memperlihatkan ciri tidak produktif, satu morfem dasar merupakan bentuk unik, dan satu morfem dasar merupakan morfem terikat, namun bukan bentuk afiks. Morfem unik ini disebutkan juga dalam buku Ramlan dan dalam buku Harimurti serta Chaer dikatakan sebagai hasil dari pengulangan (reduplikasi) fonologis. Dalam kesimpulan keempat dan kelima dinyatakan bahwa penelitian mengenai konstruksi majemuk harus dilakukan lebih lanjut berdasarkan tingkat kepukalannya (kepadatannya) dan dalam penelitian lanjut itu hendaknya diperjelas lagi bagaimana penemaan konstruksi majemuk dan frasa yang keduanya memiliki sifat yang jelas. Sampai saat ini, belum ada kesepakatan lebih lanjut mengenai masalah penamaan kedua golongan ini. Jika dilihat lagi, kesimpulan terakhir ini menunjukkan bahwa secara tidak langsung konstruksi majemuk dalam bahasa Indonesia belumlah begitu kuat bukti  keberadaannya. Senada seperti yang diungkapkan oleh Parera dalam bukunya dan dalam tulisannya untuk Simposium Tatabahasa tahun 1979 tersebut.
Dari semua data yang sudah diuraikan di atas dan telah diberikan sedikit perbandingan,  dapat disimpulkan bahwa banyak terjadi perdebatan dan perbedaan pendapat dalam menetapkan komposisi bahasa Indonesia. Bahkan, Parera jelas-jelas meragukan keberadaan komposisi dalam bahasa Indonesia karena masih banyak hal yang perlu diteliti. Banyak pendapat yang muncul mengenai komposisi dalam bahasa Indonesia yang menurutnya masih memiliki kelemahan di beberapa bagian dan butuh penelitian lebih lanjut. Jadi, memang penelitian mengenai komposisi, walaupun sudah ditulis dalam disertasi Harimurti, tetap harus dilanjutkan karena konsep paduan leksem yang disebutkan Harimurti masih memiliki kelemahan berupa bagaimana cara kita membedakan leksem yang dibentuk di otak dan kata majemuk yang sudah berbentuk kata. Walaupun begitu, tahap pengumpulan data sudah dilakukan oleh Harimurti, jadi yang dikatakan Parera sebagai penelitian tingkat dasar dan penelitian tingkat perluasan itulah yang mungkin harus diteruskan. Beberapa ahli lain sebenarnya secara tidak langsung mengungkapkan pendapat yang sama dengan Harimurti dan memang hanya Parera yang mengungkapkan keberatannya akan konsep bentuk majemuk.

Daftar Pustaka
Arifin, Zaenal, dan Junaiyah H.M. 2009. Morfologi, Bentuk, Makna, dan Fungsi. Jakarta: PT Gramedia Widiarsarana Indonesia.
Chaer, Abdul. 2008. Morfologi Bahasa Indonesia (Pendekatan Proses). Jakarta: Rineka Cipta.
Kridalaksana, Harimurti. 1987.  Beberapa Prinsip Perpaduan Leksem dalam Bahasa Indonesia. Yogyakarta: Penerbit Kanisius.
________.  2009.  Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
Muslich, Masnur. 2009. Tata Bentuk Bahasa Indonesia: Kajian ke Arah Tatabahasa Deskriptif. Jakarta: Bumi Aksara.
Parera, Jos Daniel. 2007. Bahasa Morfologi. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
Ramlan, M. 2001. Morfologi Suatu Tinjauan Deskriptif. Yogyakarta: C.V Karyono.

3 komentar :: Tugas Mata Kuliah Morfologi : Membandingkan Komposisi dalam Delapan Buku

  1. Terima kasih. Tulisan ini sangat bermanfaat bagi saya.

  2. sama2~ saya senang tugas kuliah saya bisa bermanfaat.. :))

  3. Kak, ada contoh-contoh dari kakak sendiri dong mengenai komposisi. Diberi contohnya dalam konteks masuk ke dalam kalimat supaya lebih jelas:))
    Tugas akhir saya kak. Trims ya

Poskan Komentar

Best Photo of The Year

Best Photo of The Year